sederhana rencana

Pemuda pekerja rendahan tersebut seorang pemuda miskin, bertempat tinggal di negara Arab. Pemuda itu bekerja sebagai pekerja rendahan di salah satu perusahaan minyak terkemuka di sana. Hari demi hari dia lalui dengan bekerja keras sebagai buruh, gajinya tidak seberapa, hanya cukup untuk makan sehari-hari.

Sampai suatu hari dia merasa kehausan, sangat haus, kita bisa membayangkan betapa panas dan gersangnya di Arab sana. Dia melihat ada botol air minum di meja, dan ingin bergegas meminumnya. Namun, sebelum air menyentuh bibirnya, dia tersentak dengan teriakan seorang insinyur. "Heh, jangan kau minum air itu, air ini khusus untuk insinyur." Hentak seorang Insinyur orang Amerika.

Betapa sakit hatinya mendengar teriakan Sang Insinyur. Dirinya merasa terhina, hanya karena dia seorang pekerja rendahan maka dia tidak bisa meminum segelas air padahal dia sangat haus. Pemuda itupun bergumam, "Apakah karena aku pekerja rendahan dan dia insinyur, sehingga aku tidak boleh meminum segelas air segar?

Sakit Hati Dijadikan Sebagai Motivasi Hari demi hari dia jalani seperti biasa, bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

Namun rupanya hinaan yang dia terima masih terngiang di kepalanya. Ada yang luar biasa dari si pemuda ini, dia menjadikan hinaan itu sebagai cambuk untuk memotivasinya untuk menjadi lebih baik.

Tingkat pendidikan yang dia sandang saat itu hanya lulusan SD, namun itu tidak menjadikan ia patah semangat. Dia melanjutkan pendidikan ke tingkat SMP dan SMA di malam hari. Siang hari dia bekerja, dan malam hari dia pergi ke sekolah. Kerapkali ia mengalami kelelahan, namun tidak digubrisnya. Tuhan Merubah Nasib Si Pemuda Miskin Sampai suatu hari, luluslah ia sebagai siswa lulusan SMA.

Perusahaanpun terkesan dengan kerja kerasnya selama ini, akhirnya dia pun mendapatkan beasiswa belajar ke Amerika, tidak hanya lulus S1, dia juga mendapatkan beasiswa hingga S2. Singkat kata, ia lulus menyandang gelar S2 lulusan universitas di Amerika. Dia dipanggil oleh perusahaan minyak dimana ia mengabdikan diri untuk kembali bekerja, namun tidak untuk menjadi pegawai rendahan.

Dia ditugaskan menggantikan posisi wakil direktur sebelumnya. Jabatan tertinggi yang bisa diduduki oleh orang lokal pada saat itu. Rupanya Tuhan merubah nasib si pemuda dan insinyur yang dulu menghina dia. Kini dia menjadi atasan dari seorang insinyur yang dulu pernah melarang dia meminum air. Ada kejadian yang mengharukan, ketika si pemuda dimintai ijin oleh insinyur orang Amerika itu. Insinyur itu meminta ijin untuk libur. "Aku ingin mengajukan izin liburan. Aku berharap Anda tidak mengaitkan kejadian air di masa lalu dengan pekerjaan resmi ini. Aku berharap Anda tidak membalas dendam, atas kekasaran dan keburukan perilaku dariku di masa lalu".

Bagi sebagian besar orang tentu akan berpikir untuk balas dendam atas sakit hati yang dialaminya. Namun, sungguh mulia hati pemuda itu dan dia tidak membalas sakit hatinya, melainkan berterima kasih atas hinaan yang didapatnya ketika itu.

Dia berkata "Aku ingin berterima kasih padamu dari lubuk hatiku paling dalam karena kau melarang aku minum saat itu. Benar, dulu aku benci padamu. Tapi, berkat kamulah sebab kesuksesanku hingga aku meraih sukses ini."

Sumber: www.kompasiana.com

...

Bukan masalah yang menjadi hambatan kita untuk maju, tapi sikap kita dalam menghadapi masalah tersebut. Setiap orang memiliki masalah yang berbeda bahkan sama, kenapa ada yang gagal dan berhasil? Letak perbedaannya ada pada sikap positif dalam menghadapi masalah.

Kisah dua orang di atas menyadarkan kita untuk tidak sombong dan putus asa. Jika saat ini kita sedang berada di puncak kesuksesan, janganlah sombong. Begitupun sebaliknya ketika sedang berada dibawah, terhina, tersiksa oleh keadaan, janganlah putus asa, ubahlah nasib dengan kerja keras, kesabaran dan keikhlasan.

"Lakukan bagianmu semampu yang kamu bisa. Selanjutnya, biarkan Tuhan melakukan bagian yang tak kamu bisa."

Note: Cerita diatas adalah kisah nyata dari Ali bin Ibrahim Al-Naimi seorang pemimpin perusahaan minyak terbesar di Saudi Arabia, Aramco (Arabian American Oil Company). Ditangannya perusahaan ini semakin menggurita dan kepemilikan Arab Saudi semakin dominan. Saat ini Aramco menghasilakn 3.4 juta barrels (540,000,000 m3) dan mengendalikan lebih dari 100 ladang migas di Saudi Arabia dengan total cadangan 264 miliar barrels (4.20×1010 m3) minyak dan 253 triliun cadangan gas.

Dengan prestasinya itu, Raja Arab memberikan kepercayaan kepada dia sebagai Menteri Perminyakan dari tahun 1995